Home » , , » INILAH PERBEDAAN ANTARA LCR DAN LDR DALAM HUBUNGAN CINTA

INILAH PERBEDAAN ANTARA LCR DAN LDR DALAM HUBUNGAN CINTA

Sobat CCRG, Banyak pertanyaan sahabat CCRG, berkaitan dengan tentang apa itu LCR DAN LDR dalam kaitannya dengan hubungan cinta seseorang. Banyak juga pernyataan dan pendapat orang tentang hubungan cinta itu harus bagaimana? Ada yang mengatakan bahwa cinta itu dijalani apa adanya, ada juga yang mengatakan bahwa cinta itu harus harus dijalani sepenuh hati setiap hari, dan ada juga yang mengatakan cinta itu cukup lihat gambar si doi dari layar monitor....kalo ini namanya pacaran ama laptop dan komputer...heheh,  

Nah sob... kalo dilihat dari pengertian praktisnya, LCR itu beda banget sama LDR walaupun sama-sama L dan R tapi mereka berbeda banget D (distance) dan C (cyber) beda kan?? Mari kita kupas satu-satu. LCR adalah suatu gelombang cinta yang terjadi tidak melalui kasat mata cinta tumbuh dan berkembang karena perasaan, perasaan nyaman perasaan bahagia meski mereka belum pernah sama sekali bertemu bisa ngga sih itu dibilang cinta? Entahlah. Jika banyak orang bilang cinta itu dari mata turun ke hati, oke memang berlaku juga kok untuk penganut LCR tapi bedanya ‘dari foto turun ke hati’ sama-sama melalui mata kan, jadi ngga aneh dong? *membela diri. ‘Bedanya hubungan LDR sama LCR itu apa yah?’ kalau LDR udah saling bertemu tapi mereka harus merelakan menjalani hubungan jarak jauh bukan kemauan mereka tapi karena keadaan yang mengharuskan, kalau LCR hubungan yang terjalin meski mereka belum saling bertemu walaupun meski terkadang jarak diantara keduanya saling berdekatan namun tetap nyaman dengan status LCR ini dan menolak untuk bertemu.

Jujur LDR itu bener-bener nyiksa buat siapa aja yang ngalamin, mereka harus mampu menahan rindu gimana ngga harus nahan iyah kalo LDR jauhnya bisa ditempuh cuman sejam nah kalau surabaya-jakarta parah lagi beda pulau kalimantan-jawa wah bisa-bisa ketemu cuman sesemester sekali udah kayak bayar SPP anak kuliahan aja -,- apasih haha, oyah mereka jg harus mampu ekstra percaya dibanding dengan hubungan yang jaraknya pendek-pendek mereka juga harus rela boros buat beli pulsa 2 hari sekali sekedar buat teleponan, smsan, isi modem buat webcamean dll. Serba ngga enak kan, tapi kalau udah bicara soal cinta semua kendala, halangan, rintangan hantam rataaaa tak tersisa karena cinta semua kesusahan bisa ditaklukan semua yang ngga bisa jadi bisa dan cinta ngga kenal istilah JARAK SEBAGAI PEMISAH. Hebat banget ya si cinta :D. Jadi kalau ada orang yang lagi  nikmatin tai kucing rasa coklat udah diemin aja jangan diusik, ada masanya dimana suatu saat kamu juga ngerasain rasa tai kucing coklat haha :D

Belom lagi kalau ada beberapa pihak kompor mengkompori buat mengadu domba pasangan penganut LDR, yang dapat mengakibatkan galau berkepenjangan. OH TIDAK???!! Ribet banget ya urusan cinta ini, salah dikit bisa-bisa bikin banjir air mata. Nah kalau penganut LCR asik, mereka jarang galau, kenapa bisa? Bukannya sama-sama hubungan yang jarang ketemu? Akan aku jelasin, kenapa dan kenapa tapi tunggu dulu aku mau ngejabarin beberapa alasan mengapa banyak penganut LCR yang nyaman dan terjebak untuk menjalani status seperti itu. LCR menjadi populer setelah beberapa jejaring sosial atau Sosial Network dikenal oleh masyarakat luas mulai dari kalangan anak SD, SMP, SMA, kuliahan, pegawai, ibu-ibu, bapak-bapak, om, tante, paklek, bulek, paman, bibi, oma, opa dan masIh banyak lagi karena gampang diakses dan mudah digunakan dari berbagai kalangan sosial network itu semakin gencar dimainkan, semua beradu eksis semua berlomba mencapai kepopuleran sempurna namun pasti hanya sebatas DUNIA MAYA, kIta sebut sebagi ADM artis dunia maya, mereka termasuk golongan ADDICT CYBER WORLD, because of?? Dari pagi sampai pagi kerjaan mereka online terus, mungkin untuk membunuh rasa kesepian namun menurutku itu sudah diluar batas kewajaran dan bukan lagi menjadi keadaan yang ‘BIASA’ .


Ngga mau munafik dan memungkiri kenyataan dulu aku juga pernah ada dikondisi itu kondisi dimana aku bener-bener ngerasa seneng, bahagia punya banyak teman,  banyak kenalan dari sabang sampai merauke tapi bukan untuk orang-orang terdekatku mereka justru risau takut mental ku berkembang tidak sempurna karena aku jarang bersosialisai dengan orang-orang disekelilingku karena hampir setengah masa ABG aku habiskan untuk berkelana mencari jati diri lewat jejaring sosial/dunia maya seperti Mig33, Nimbuzz, Ebuddy, YM!, Facebook, twitter. Bahkan saat usiaku masih amat sangat dini saat masih kelas 3SMP aku pun udah nyoba-nyoba mainin friendster atau yang sering disebut FS bikin aku jadi pribadi yang tertutup (bukan bodoh). Dan yang jelas aku ngga nyesal, karena pilihanku itu ada karena aku yang mau, keinginanku bukan keinginan mereka terbukti kan aku mendapat banyak ilmu, banyak informasi, banyak pengetahuan baru yang mungkin orang-orang yang ngga eksis didumay terlambat mengetahuinya karena aku udah lebih dulu tahu. Lanjut ngga? Sorry agak berbelit.. dan makasi yang udah baca sampai bagian ini kisshug dulu muach :*

Semakin berkembangnya teknologi mengakses dunia maya uda ngga seribet dulu ngga perlu punya PC atau laptop cukup HP berbasis java udah bisa eksis. Jejaring sosial itu lah yang mempelopori awal terbentuknya LCR, jangan bilang kalian ngga pernah LCR? Mungkin emang ada yang ngga pernah, tapi apa pernah kalian merasa tertarik setelah mengitip foto profil seseorang? Atau karena nyambung saat ngobrol sama dia? Nyaman karena dia jadi temen curhat dan pendengar yang baik? Atau terlena karena perhatiannya melebihi orang terdekat disekitarmu? Hati-hati itu sih gejala awal LCR. Jangan sampai terjebak ya apalagi kalau sudah terlena bisa gawat. Saranku sih siapa yang menanam benih akan menuai hasil, harus siap nangis kalau mau nyobain kayak apa LCR, terkhusus LCR yang pakai hati. Alasan seseorang mengambil keputusan ingin menjalan LCR?

Karena dia merasa didunianya yang nyata dia udah ngga diterima, maksudnya sorry kita ngomong blak-blakan aja yah. Misal dia termasuk orang yang kurang cakep atau cantik mungkin dia ngerasa kesulitan buat nemuin seseorang yang bisa sayang sama dia penyelesaian tergampangnya ya eksis dunia maya jalanin deh tuh LCR, untuk menarik lawan jenisnya di dumay dia harus pasang foto tercute koleksinya dan dipoles photoshop dikit bila perlu. Apasalahnya sih toh untuk menarik lawan jenis didunia nyata juga banyak yang pakai make up, kalau Hpnya kamera standart make up ngga bakal ketara kalau pake kamera LSR sih nggapapa untuk itu bisa disiasati dengan sedikit kreatif lewat aplikasi edit photo seperti, photoshop, photoscape, atau yang terbaru aplikasi edit foto termuda untuk pemula dan terpraktis karena telah tersedia tool yang tinggal klik. Sampai-sampai kalau diajak webcamean mereka sering menolak, mungkin karena takut pasangannya kecewa. kamera webcame burem boooo* takutnya ntar pasangannya kecewa gara-gara hasil foto sama webcame beda jauh ngahaha.

Karena LDR, loh kok LDR ikut-ikut? Yah memang, dunia maya identik sebagai tempat pelarian seseorang yang sedang jenuh, kesepian, sekedar iseng untuk menghabiskan waktu, atau karena muak dengan kehidupan nyatanya. Karena LDR maka seseorang bisa tergoda menjalani LCR sekaligus karena beberapa hal, pasangannya kurang perduli, pasangannya kurang perhatian, pasangannya sibuk sendiri. Nah mangkanya bagi para LDR bener-bener harus curahin semua kasih sayangnya jangan sampai pasanganmu merasakan harus mencari seseorang yang mampu membuatnya nyaman karena kenyamanannya uda ngga bisa dia dapetin dari kamu. Dulu aku pernah LCR eh aku tanya kan sama LCRan aku itu dia di Jogja aku di Surabaya “jujur aja kalau udah punya pacar dijogja! Aku ngga marah kok, aku malah seneng kamu jujur.” “sumpah ngga ada beb, aku ngga punya pacar dijogja.” Oke untuk beberapa saat aku percaya, beberapa kali pertanyaan iku aku lontarkan kembali jawabannya tetap sama sampai suatu saat aku berkenalan dengan mantannya yang berdomisili di Semarang, dan DOORRRR!!! Hati aku sakit tapi ngga berdarah kepala aku berasa seperti abis tertimpa lonceng raksasa ternyata si G emang uda pacar tapi bukan di Jogja tapi di Semarang nyeseknya lagi tuh cewek realnya dia, kedudukan yang berbeda jauh mental aku jadi ciut modal sayang pun ngga akan bisa mutusin ikatan mereka orang ikatannya jauh lebih kuat dari sekedar ikatan LCR. Sekarang siapa yang bodoh pertanyaanku apa aku? Oh god!! Be patient fah, calm down. Smile… hiburku dalam hati. Dasar playboy cap gayung. Setelah aku klarifikasi si G masih ngeles aja pengen rasanya saat itu aku gorok lehernya, berani nya bego-begoin aku! tapi emang bego sih, tapi dulu hahahaha. Masa katanya gini, kamu kan tanyanya di Jogja kalo di Jogja emang ngga ada kalau di Semarang ada itupun aku jarang kontek-kontekan dia sibuk sendiri dan aku juga sibuk sendiri sama kamu. Ah shit!!

Karena iseng, iseng? Iyah iseng berawal dari coba-coba akhirnya terlena dan terjebak semakin jauh dan jauh semakin memakai perasaan dan sakit, huhu aku banget. Aku dulu LCR niatnya cuman main-main aja aku yang udah berhasil eksis di FB mulai tergoda liat cowok cakep yang berlalu lalang diberanda duh pengen hati memiliki alhasil cuman bisa ngasi kode biar tuh cowo-cowo kece ngerespon dan bingo!!! Lebih dari satu yang merespon bingung sih harus milih yang mana bukan karena cakep atau jelek tapi ini soal hati, apasih hati?? Para sesepuh mohon penjelasannya hehe. Setelah menelaah memilih dan merasakan hati ini berhasil memilih juga. Tapi kenapa yang awalnya iseng malah bikin aku nyaman buat jalanin LCR lagi dan lagi. Entahlah bodoh bego goblok atau apalah terserah kalian yang menyikapi hidup akan terasa indah bila kita sebagai manusia mampu menikmati berbagai pengalaman hidup yang unik termasuk percintaan LCR ini yang Tuhan pun pasti ikut andil didalamnya.

Udah banyak pasangan LDR atau LCR yang mampu mengiklarkan cinta dipelaminan suci di saksikan Tuhan untuk membangun sebuah bahtera rumah tangga seperti yang telah dikupas oleh KICK ANDI itu sudah merupakan bukti nyata bahwa LDR atau LCR bukan sebuah ajang main-main namun kembali lagi seberapa seriuskan orang yang menjalani dan seberapa pentingkah orang yang menyikapi setiap orang berbeda-beda mungkin LDR atau LCR adalah cara Tuhan mendekatkan kita kepada jodoh kita yang mungkin jauh disana dan jodoh ngga selamanya berdekatan dong sama kita, hanya Tuhan yang tahu. Siapa tahu jodohku bule kece *ngarep haha. Nah itulah beberapa alasan penganut LCR, LCR yang jarang galau adalah mereka yang ngga pake hati, ngga mau serius, dan mengedepankan kenyamanan bukan perasaan, tapi jarang ada LCR yang ngga nangis kalau diputusin, atau ngga nangis karena diduain. Perasaan kenyamanan adalah perasaan yang erat kaitannya dengan perasaan cinta perasaan sayang jadi jangan bilang kamu nyaman tapi kamu ngga sayang, bullshit!! Oke semua bisa kamu kelabuhin tapi hatimu? Hatimu hanya tertawa menyikapi kemunafikanmu :D berhentilah munafik, jangan menyepelekan orang lain penganut LDR, LCR sama-sama manusia, manusia yang berperasaan, yang bahkan jauh lebih kuat dari kalian yang memandang kami sebelah mata. Menganggap, apasih enaknya LDR-LCR? Bego aja mau-maunya, kalau ada yang deket kenapa harus yang jauh? Ah goblok, hari gini LDR? Ah tolol, apaan tuh cinta dumay? Berbanggalah kita ngga termasuk orang-orang munafik yang didalam hati kecilnya mencoba berontak dan menahan rasa ingin tahunya, menahannya untuk berekplorasi, menolak untuk mecoba karena apa? Karena takut, takut apa? Takut sakit, kok bisa? Karena dia ngga mau dibilang lemah atau bodoh. Waw munafik sekali, sangat disayangkan. Aku sih rela dibullying, dicemooh, dikatain, dibego-begoin. Kenyamanan ini kan aku dapet bukan karena kalian yang memberi tapi karena aku yang mencari, dan atas hak apa kalian menghakimi? Silakan menilai diri sendiri bukan karena marah tersungging atau murka karena dicelah, aku hanya kasian. Pilihan hidup seseorang menjadi pilihan hidup seseorang yang akan mereka jalani sendiri kenapa harus sibuk mengurusi pilihan orang lain? Kecuali pilihan mereka merugikan kita, kalau ngga kenapa harus?? Mau LDR, LCR, hubungan pacaran nyata yang tiap hari ketemu atau tiap minggu ketemu toh yang jalanin ya masing-masing, kita ya kita mereka ya mereka.



Setelah usiaku yang makin banyak dan menginjak 20 tahun ini udah saatnya bertaubat udah abis waktu bermain udah harus serius nyari pasangan apalagi get merriendnya uda tinggal 3 tahun lagi. Doain ya J dan siapapun jodohku nanti semoga kamu ngga keberatan nerima aku yang udah kelewat lama berkelana mencari cinta sekedar untuk menemukanmu yang mungkin masih tersesat dihati bidadari lain XD dan semoga kamu tahu upayahku buat ketemu kamu ini bener-bener berat banyak rintangan godaan berkali-kali tersesat dan kini berhasil kembali masih terus mencari dan mencari, aku ngarep banget kamu senang berjodoh sama  aku *LOL. Tulisan ini ada bukan bermaksud untuk menjatuhkan orang lain, atau menyudutkan pihak tertentu, niat aku murni bilahi hanya sekedar berbagi :D intinya kalau ada yang pacaran belum ketemuan itu ngga bisa disebut sebagai LDR lho, lebih tepatnya LCR, LCR mungkin proses awal menuju tahapan LDR tapi kadang LCR ngga harus jadi LDR karena ngga semua LCR dibatasi oleh jarak,     LCR bisa aja sekota tapi ya gitu hanya tinggal menunggu kemauan untuk mau bertemu dan jadilah kalian pasangan yang serasi dan lepas dari embel-embel LCR, semoga berhasil menemukan cinta sejati jangan pernah takut untuk mencoba ikuti perasaanmu biar mengalir seperti air bila kesakitan yang didapat biar waktu yang menghapusnya buka lebar tanganmu untuk selalu menerima cinta baru, cinta tumbuh tanpa bantuan musim. Cinta sering kali kita kejar dan terlepas, namun saat cinta mulai menghampiri terkadang kita biarkan ia pergi. Dalam keindahan selalu ada mata yang menerima dalam kebenaran selalu ada telinga yang mendengar dan dalam kasih selalu ada hati yang menerima. 

Demikian para sahabat CCRG yang berbahagia, tentang LCR dan LDR itu, semoga bermanfaat buat kamu, nah buat yang lagi ngejalanin LDR biar aman, terkendali dan selalu dihati, baca juga tips-tips ngejalanin LDR di sini !!.. Sampai jumpa....th4nks...


Sumber: https://sayapterluka.wordpress.com/

0 komentar:

Posting Komentar


Diberdayakan oleh Blogger.