Home » » CERPEN : CINTA DI TOKO BUKU

CERPEN : CINTA DI TOKO BUKU

Cerpen ini adalah sebuah cerpen karya teman sekolahku dulu yang diterbitkan disebuah situs di internet, aku sangat suka dengan cerpen ini karena selain cerita cintanya yang begitu menyentuh, pesan moralnya juga menyentuh banget, dan pas banget buat kita yang masih harus banyak belajar dan harus banyak baca buku, ok bro...sist.. silakan langsung simak aja cerpennya ya di bawah ini :


CINTA DI TOKO BUKU
Karya Bunga Alfiena Darissalamah.


“Hah? Pindah rumah? Berarti sekolah baru dong Ma?” tanyaku kepada Mama yg sedang mengemas pakaian. “Iya, kita akan tinggal di Bandung. Dan kamu akan sekolah di sekolah yang baru.” Jawab Mama. “Yah Ma, nanti kalau di sekolah baru aku di bully gimana?” tanyaku kembali. “Ya nggak lah! Kalau kamu baik sama mereka, mereka juga akan melakukan hal yang sama.” Ujar Mama. “Terserah Mama deh” imbas ku.
Setibanya di rumah yang baru. “Ma? Di dekat sini ada toko buku nggak?” tanyaku. “Ada kok, kamu tinggal jalan kaki 100m aja, terus nyebrang.” Jawab Mama. “Kalo gitu, aku mau ke toko buku dulu Ma. Assalammualaikum” kataku. “Waalaikumsalam” jawab balik Mama.
Di toko buku, aku melihat semua buku yang ceritanya sangat menarik. Aku pun mengambil buku itu. Ketika buku itu akan ku bawa ke kasir. Seorang pria menarik buku itu. “Hey, buku itu akan ku beli.” Kata Pria. “Enak aja, yang lihat pertama kali kan aku” jawabku. “aku duluan” jawab Pria “aku! aku! aku!” jawab balikku.

Tak lama, pemilik toko datang dan berkata “Ada apa kalian ini? Jangan buat onar disini!” “Maaf, pak. Laki-laki ini menarik buku yang akan ku beli. Dia bilang aku yang akan membelinya terlebih dahulu. Sementara bukunya kan aku yang pilih duluan” jawabku pada pemilik toko. “Dia bohong Pak, aku yang memilihnya terlebih dahulu. Tapi, aku tadi pergi ke rak buku lain untuk mencari buku yang lain. Jadi buku ini tetap ku letakkan di tempat yang semula. Ketika aku kembali, buku itu telah berada ditangannya.” Jawab Pria. “Sudah, nggak usah ribut. Gimana kalo bukunya kita lelang aja? Tawaran pertama 30.000” kata pemilik toko.
“32.000” Kata pria. “35.000” jawabku. “40.000” jawab pria kembali. Dan seterusnya hingga tawaran mencapai 55.000. Tiba-tiba, dari belakang terdengar suara “75.000 pak” jawab pria lain. “Loh, kamu siapa? Kok ikut-ikutan?” tanyaku. “Ayo? 75.000? ada yang lebih tinggi. Kalo nggak ada, buku ini jadi milik anak laki-laki di belakang itu.” Kata pemilik toko. Aku dan pria disampingku tak berani menawar harga lebih tinggi lagi. Aku pun segera pergi dari toko itu.

Diluar, aku bertemu pria yang berhasil membeli buku itu. “Hey, kenalkan, namaku Ray. Siapa namamu?” kata Ray. “Namaku Thefany.” Jawabku. “Anak baru ya disini? Belum pernah liat sebelumnya.” tanya Ray “Iya” jawabku kembali. “Oh, sekolah dimana?” tanya Ray kembali. “Kata Mamaku sih, besok aku akan mulai sekolah di SMA Tunas Bangsa kelas 10” ujarku. “Haha, aku juga sekolah disitu. Oke, sampai besok ya di sekolah. Aku tunggu kamu di depan pintu gerbang. Ini buku untukmu.” Kata Ray dengan memberikan buku yang gagal ku beli dan segera meninggalkanku. “Untukku?” kataku. Namun Ray tak menjawab pertanyaanku lagi, karena ia sudah jauh. “Terim kasih” teriakku.

Saat aku sampai di sekolah. Ray benar-benar menungguku di depan gerbang sekolah. “Selamat pagi Thefany? Mari akan ku ajak kau berkeliling sekolah ini.” Kata Ray dengan penuh senyum. “Pagi Ray. Terima kasih” jawabku. Aku diajaknya berkeliling sekolah. “Sekolah ini bagus. Dimana perpustakaannya?” tanyaku. “Oh, perpustakaan, itu disana.” Kata Ray dengan jari yang menunjuk ke arah perpustakaan. Setelah selesai melihat perpustakaan. Aku menuju ke kelasku. Dan ternyata aku sekelas dengan Ray.

Bel istirahat berbunyi, aku menuju ke kantin. Dan lagi-lagi diantar Ray. “Ini kantinnya, disini kau bisa memilih banyak makanan” kata Ray. Batinku “Baru kali ini aku bertemu seorang lelaki yang baik”
“Gimana sekolahnya?” tanya Mama sedikit khawatir karena ia mengira bahwa aku tak tahan dengan sekolah yang baru ini. “Enak kok Ma.” Kataku menuju tangga. “Udah punya teman? Siapa namanya?” tanya Mama kembali “Udah punya Ma, namanya Ray. Anaknya baik banget” teriakku karena sedang naik ke atas dengan tangga. Mamaku tersenyum simpul.

Ada pesan masuk di handphone ku. “Nanti sore, aku tunggu kamu di toko buku biasanya. Jangan sampe nggak dateng ya.” Isi pesan Ray. Sebelum aku pergi ke toko buku. Aku mengerjakan PR yang diberikan oleh Pak Juki. Setelah selesai, barulah aku pergi ke toko buku. Tepatnya pukul 16.30.
Ray telah menungguku di depan toko buku. Dengan menggunakan kemeja rapi. “Bukankah kemarin kita telah pergi ke toko buku ini?” tanyaku pada Ray. “Tidak, aku tidak mengajakmu untuk ke toko buku ini. Tapi aku akan mengajakmu berkeliling menyusuri kota Bandung. Dan mengajakmu ke toko buku yang lebih lengkap dan indah untukmu. Baiklah, ayo naik motorku” jawabnya aku pun di ajaknya berkeling-keliling kota Bandung. Sampai akhirnya, kami tiba disebuah toko buku yang sangat luas. Dan membeli beberapa buku yang kuinginkan.

Karena sudah lelah dan malam, Ray mengantarkanku pulang. “Sampai besok ya Thefany.” Kata Ray. “Iya, terima kasih atas hari ini Ray.” Kataku. “Ya, aku pulang ya. Assalammualaikum” katanya dan meninggalkanku “Waalaikumsalam” jawabku dengan segera masuk menutup pintu pagar. Di dalam, “Dari mana Thefany?” tanya Papa. “Dari toko buku buku yang lebih lengkap dari toko buku yang di sebrang jalan” jawabku. “Pasti sama Ray?” tanya Mama. “Iya, Ma. Kalo bukam Ray, siapa lagi?” jawabku menuju kamar.
“Ray, pulang sekolah nanti, temenin aku ke toko buku yang kemarin yuk? Ada buku yang ingin ku beli” pintaku pada Ray. “Boleh, sekaligus ada yang ingin ku katakan padamu.” Jawab Ray. Setelah jam sekolah selesai, aku dan Ray pergi dengan motor ke toko buku.

Di toko buku. “Ray, kamu mau beli buku apa?” tanyaku. “Nggak, aku nggak mau beli buku. Aku cuma mau temenin kamu doang. Ya udah, kamu pilih-pilih aja dulu bukunya. Aku tunggu di disini ya.” Jawab Ray dan menunggu di sebuah kursi.
Selang beberapa menit. “Ray, ayo pulang. Bukunya udah dapet. Terima kasih ya, udah mau nemenin aku” kataku pada Ray. “Iya, sama-sama. Pulangnya nanti ya, sebentar lagi. Ada yang mau aku omongin sama kamu. Duduk dulu.” Kata Ray. “Oh, ya udah omongin aja.” Kataku dengan senyum. “Sebenernya, aku suka sama kamu.” Kata Ray. Aku terdiam. “Kamu mau nggak jadi pacar aku?” tawar Ray. “Tapi, bukannya kita baru kenal beberapa hari?” tanya balikku. “Bukankah cinta tak mengenal waktu? Tanya Ray kembali. Batinku “Aku nggak tega jika harus menolak Ray, dia terlalu baik padaku. Sepertinya aku juga mencintainya” “Baiklah, aku terima” kataku.

Siang itu, adalah siang yang yang paling indah bagiku. Aku dan Ray pun pulang pukul 15.00. Setibanya dirumahku. “Thefany, makasih kamu sudah mau menerima cintaku. Aku janji, aku akan bahagiakanmu. Aku akan menjagamu. Aku akan selalu mencintaimu” kata Ray. “Ya, aku pun akan melakukan hal yang sama, seperti apa yang kau katakan tadi.” Jawabku. “Aku pulang dulu. Assalamualaikum” kata Ray. “Waalaikumsalam” jawabku.
Berbulan-bulan aku menjalani hidup yang indah bersama Ray. Semua itu terasa sangat indah, dia bener-bener cinta sama aku. Semua ku yang kulakukan selalu bersamanya. Mulai dari berangkat ke sekolah, ke toko buku, semua kami lakukan bersama.

Tak terasa, aku telah lulus SMA, begitu juga Ray. Syukur, hati ini masih mencintai Ray, dan Ray pun sama. 3 tahun kami bersama, menghabiskan waktu berdua. Dan sekarang, kami memilih universitas yang sama, yaitu ITB. Dan memilih jurusan yang sama , yaitu arsitektur.
Setelah beberapa tahun kuliah, kami lulus dengan nilai yang baik. Mama dan Papaku bangga dengan nilaiku. Keluargaku dan keluarga Ray, sepakat untuk mengadakan pernikahanku dan Ray bulan depan. Kami pun menerima kesepakatan itu.

Beberapa bulan setelah menikah, Ray mengalami kecelakaan saat pulang kerja. Kecelakaan itu membuat dirinya harus dirawat di rumah sakit, karena dia mengalami masa kritis. Aku sedih dengan keadaan ini. Aku tak cukup hati untuk menerima cobaan ini.
“Thefany?” panggil Ray dengan keadaan kritis. “Ya!” jawabku. “Mungkin jika aku pergi, tak ada yang bisa mengantarmu ke toko buku lagi. Sebab itu aku merancang sebuah bangunan yang akan ku jadikan sebuah toko buku. Ini hasil rancanganku. ” kata Ray dengan memberikan secarik kertas. Aku terdiam. “Kau harus melanjutkan pembangunan ini! kau harus mengembangkan hobimu membaca dengan membangun sebuah toko buku sendiri! Maaf, jika aku tak bisa menemanimu lagi. Tapi setidaknya kau akan memiliki toko buku sendiri. Kau harus menjalankan niatku ini. Buktikan cintamu padaku!” setelah mengatakan banyak hal tersebut, Ray meninggalkanku untuk selama-lamanya. Aku berjanji, akan menjalankan permintaanmu ini!

5 tahun kemudian, usaha toko bukuku ini sukses. Pengunjung sangat ramai dan puas dengan pelayanan kami. Saat ini aku tengah membangun cabang baru di Palembang, setelah Jakarta, Yogya, dan Makassar. Ray, ini bukti cintaku padamu. Ku harap kau puas dengan kesuksesanku ini. Hingga kau dapat tersenyum lebar disana..

Sumber: http://www.lokerseni.web.id/2013/12/cinta-di-toko-buku-cerpen-cinta.html

0 komentar:

Posting Komentar


Diberdayakan oleh Blogger.